Laman

Sabtu, 12 Januari 2013

perbedaan itu rahmat...??

Kadang ane berpikir(gile… kaya punya pikiran aje... :)hehe) benarkah perbedaan itu rahmat? Ada benarnya juga sich… Tapi sejauh mana perbedaan itu bisa menjadi rahmat? Ayo…sayembara… menurut ane nich,,, sekali lg menurut ane: ga selamanya  juga sich perbedaan bisa menjadi rahmat. Sebab kita ga bisa mengukur sejauh mana batasanya(ada yang tau ga?? Tolong kasih pencerahan buat ane…) buat ane batasannya agak kabur(entah minggat kmana.. )ga jelas gitu lach…

Emang sich,,, tujuannya memang untuk saling menghormati dan menghargai… toleransi. Perbedaan memang sudah seharusnya di tolerir, dihargai, dihormati, tapi dalam prakteknya, kan ga semulus teorinya… setuju???((setujuuuuu…..)klw ga juga ga apa-apa… bebas… :))perbedaan suku,ras, agama,budaya,adat dan kroco2nya, ga bisa dipungkiri bahwa dalam setiap suku, agama , budaya,ras,adat dll.  ada batasan2 tertentu yang memang ga bisa di torerir, ga bisa dipersatukan, karena memang udah ada aturan2 yang baku yang ga bisa di ganggu gugat… ( bener ga?... jangan melongo gitu dong…) :) hehehe…

Nach… menurut ane lg nich, disinilah letak tolerasi,menghargai,dan menghormat… kasarnya neh,,, lo jalanin aja apa yang mesti lo jalanin, biar gw jalanin apa yang mesti gw jalanin… yang penting lo ga ganggu gw, gw ga ganggu lo…(nanya sendiri jawab sendiri…) lo hargai gw, gw hargain lo… (dua puluh  lima ribu:) hehehe …) ini seperti kita melihat sebuah kebaikan dan keburukan. Kebaikan dan keburukan itu kan relative, apa yang menurut ente baik, belum tentu menurut ane baik. Ap yang menurut ente buruk, belum tentu menurut ane buruk…. Atas dasar apa ente memandang itu baik, atas dasar apa ente memandang itu buruk…(bener ga …). Nah disilah aturan berperan,undang-undang berperan, disini pulalah peran agama… dan karena itu pulalah agama dijadikan fondasi dalam segala tatanan kehidupan kita...(ajib ga tuuch…). Ane paham dech… ente semua udah pada lebih paham dari ane… :)

Tapi mesti diingat kawan,,, dalam hal apa dan bagaimana toleransi perbedaan itu berlaku… kita harus punya batasan dalam hal itu. Kita harus punya pegangan(biar ga bingung… :)) yang pasti supaya kita tidak sampai kecemplung dalam lubang yang seharusnya ga kita masikin. Jangan sampe kita secara ga sadar masuk atau mengikuti hal2 yang seharusnya kita ga ikutin, hal yang seharusnya ga kita masukin… jangan sampe kita tertipu, jangan sampe kita mengikuti hal2 yang kita ga tau… KARENA ITULAH KITA SEMUA HARUS TERUS BELAJAR,KARENA ITULAH KITA SEMUA HARUS MAU TAHU DAN MAU MENCARI TAHU TENTANG SEGALA HAL . kita memang harus memfokuskan diri kita pada sesuatu, tapi  jangan sampai kita melupakan hal2 yang lain yang ada disekitar kita, Yang ada di hadapan kita.  karena seringkali ketika kita memfokuskan diri kita pada sesuatu, tapi kita lupa pada hal2 lain yang ada di sekitar kita yang terkadang justru lebih penting dari yang kita bayangkan. (hehehe… omongan gw, ky orang bener yee… hehe.. :))

Sebenernya gw ngomong apa sich dari tadi… :)  tolong-tolong save my soul( aduh… inggris lg… kemasukan setan inggris nich gw…):)

Nah terus gimana klw ada yang memegang teguh sesuatu sampe terkesan fanatic, ekstrim?... hayo… lagi-lagi neh,,, ukurannya apa sich??... klw ente punya ukuran, ane juga punya ukuran(ukuran ane 16 cm, boss,,, lumayan ye…hihihi…apaan tuch…) ukuran dan batasannya, ya relative lah, fanatic atau ekstrim kan perspektif aja… yang penting atas dasar apa penilaiannya… yaach kalo gitu, ga ketemu-ketemu dong?ga menyelesaikan masalah dong? Ya Emang ,,,kan ini yang dari tadi ane omongin,,, yaa, menurut ane sich… ya memang perbedaan itu tidak selamanya rahmat… karena yang perlu kita lakukan Cuma menghargai, menghormati, dan bertoleransi. Dan itu berBeda  sama rahmat....(karena rahmat nama bapaknya temen gw...hehehe...)

Savik/taufik"siro"
12-01-2013

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Poskan Komentar